Pages

Banner 468 x 60px

 

Selasa, 04 Februari 2014

Kisah Sekre Cantik Yang Saya Gauli Berkali-kali

2 komentar
Hari itu aku datang ke kantor sekitar pukul 9.30 pagi. Sebenarnya aku malas untuk masuk kerja hari ini, tetapi akan ada rapat bulanan yang diikuti semua departemen. Terlebih ayahku akan datang juga dalam rapat itu, jadi akupun harus masuk kerja.
Sebenarnya aku lebih suka pergi dengan teman kuliahku dulu di Amerika yang datang ke Jakarta. Dia ingin aku ajak jalan-jalan.. Tapi yach karena ada rapat sialan ini aku harus tunda deh sampai malam nanti. Aku sudah janjian dengan dia, akan aku jemput sehabis pulang kantor nanti. Eh.. Dia malah menolak dan bilang dia yang akan ke kantorku sore nanti. Dia bilang tidak apa harus menunggu karena dia bisa bertemu dengan sekretarisku, Lia.

Temanku itu, Jason, orang amrik asli. Pernah dia main ke kantorku dan tampaknya dia terpesona dengan kecantikan dan kesexyan Lia. Memang sekertarisku itu cantik dan sexy sekali. Dia berumur 24 tahun, berkulit putih dengan tinggi 175 cm. Posturnya yang tinggi dan langsing, didukung dengan buah dadanya yang besar(mungkin 36C).
Wajahnya sekilas mirip Lyra Virna bintang sinetron itu. Dia lulusan akademi sekretaris dan fasih berbahasa Inggris. Tak heran kalau si Jason suka sama dia dan selalu mengajak ngobrol kalau ketemu. Tetapi aku sudah peringatkan si bule itu, kalau sekertarisku tidak boleh diganggu. Hanya aku yang boleh menikmatinya.. (disamping tunangannya kali ye..).
Begitu masuk ke lobby, aku berharap melihat Noni di sana. Tapi ternyata yang ada di meja resepsionis bukan dia tapi si Agus office boy kantor.
“Selamat pagi Pak” Agus menyapaku.
“Pagi.. Lho kok kamu yang di sini, Noni mana?”
“Hari ini nggak masuk Pak”
“Kenapa?”
“Maaf Pak.. Saya nggak tahu”
Wah.. Kenapa ya si Noni nggak masuk hari ini. Apa karena dia tidak tahan lagi dengan perlakuanku pada dia.. pikirku. Begitu masuk ke ruanganku, aku telpon Ibu Diana atasan langsungnya.
“Bu Diana.. Noni kenapa kok tidak masuk?” tanyaku
“Oh.. Anu Pak Robert.. Anu. Si Noni minta ijin.. Apa.. Ibunya masuk rumah sakit.. Tadi pagi dia telpon saya.” Ibu Diana ini memang selalu gugup kalau bicara denganku.
Dia sudah bekerja lama di kantor dan sudah berumur juga. Sejak ayahku merintis perusahaan ini, dia sudah bergabung.
“Terus kamu ijinkan?” tanyaku.
“Iiya Pak.. Maaf Pak..”
“Ya sudah. Ijin berapa hari?” tanyaku.
“Dua hari Pak”
“Apa?? Dua hari?? Tidak bisa!! Bilang sama dia harus masuk besok!!” perintahku.
“Baaiikk Pak Roobertt..”
Aku memang sedang nafsu dengan keindahan gadis belia Noni ini. Hari ini aku sudah berencana untuk memakainya sehabis meeting nanti. Beberapa kali memang aku pakai dia sewaktu jam kerja hanya untuk sekedar oral seks saja. Lain soalnya jika sudah jam pulang kantor. Jika sudah sepi aku setubuhi dia di kantorku sementara kadang kala pacarnya menunggu di lobby.


Yang menarik perhatianku, para manajer di ruangan itu tampak sesekali melirik ke Lia yang duduk di sebelahku. Memang dia hari itu berpakaian sexy nan mengundang hasrat setiap lelaki normal. Bajunya berleher agak sedikit rendah sehingga belahan buah dadanya yang ranum nampak menggoda. Juga roknya yang mini dan stokingnya menjadikan Lia begitu menjadi perhatian manajer-manajer di ruangan itu. Akupun tersenyum dalam hati.. Bolehlah kalian pelototin sekertarisku.. Asalkan tidak boleh sedikitpun menyentuhnya.
Setelah meeting selesai, akupun kembali ke ruanganku. Membalas e-mail termasuk beberapa e-mail dari pembaca forum kisah panas ini. Tak lama Lia masuk ke ruanganku.
“Ada apa Lia?” tanyaku sambil masih mengetik e-mail di notebookku.
“Ini Pak.. Saya ada masalah sedikit” katanya.
“Coba ceritakan” kataku.
Lalu dia menceritakan bahwa dia merasa terganggu dengan perhatian yang berlebihan dari seorang karyawan di bagian IT bernama Junaedi. Ternyata Junaedi ini jatuh cinta berat sama Lia. Dia sering membelikan coklat, kue, kartu, bunga, dll. Yang paling mengesalkan Lia, si Junaedi ini sering telpon ke rumah atau ke HP, kirim SMS dll.


Lia tersenyum senang mendengar pujianku. Memang satu dua minggu terakhir ini Lia nampak cemburu karena perhatianku terfokus ke Noni. Sudah agak jarang aku berikan dia kenikmatan birahi seperti dulu. Tapi hari itu aku jadi horny sekali melihat dia. Mungkin karena kecewa Noni tidak ada, atau juga karena cara para manajer menelanjangi Lia dengan mata mereka yang membuat aku bergairah. Tetapi tentu saja penampilan Lia hari itu juga ok banget.
saya putuskan memanggil lia untuk masuk keruangan saya. saya persilahkan duduk di depan meja saya, saya dan nia pung asink ngobrol, karena gak tahan dengan bodynya saya mencoba untuk dekati dia, mulai saya belai rambutnya ternyata nia diam saja, saya lanjutkan mencium bibirnya yang seksi diapun membalas. di pikiran saya si nia ini mau juga saya kencani, saya pun begegas mngunci pintu ruangan kerja saya. saya dan niapun mulai mlakukan adehan panas saya duduk di korsi dan niapun saya panggku. sungguh nikmat goyangan si nia, sekali2 saya raba dada sexy nia.. nia pun bendesah-desah mebuat saya semakin bernafsu dan aaahhhhh saya dan nia pun merasakan klimaks yang begitu penuh sensasi. 30 menit berlalu saya putuskan untuk mengakhirinya, nia pun membenahi dirinya..
malampun berlalu saya penasaran dengan aksinya nia, saya putuskan menelfon untuk janjian ketemuan di apartemen. saya ingin mencoba tubuh nia lagi
lanjutkan membaca>>>