Pages

Banner 468 x 60px

 

Senin, 25 Juni 2012

Orang tua sewaan

0 komentar
saya sinta..Saya merupakan anak yatim piatu dari kecil, aku gak tau siapa bapak dan ibu dari kecil aku tinggal di panti asuhan, kata ibu ketua atau pengelola panti ini sih bilang aku di tinggalkan aja di depan panti asuhan  walau tinggal di pantai asuhan namun hidup sangatlah menyenangkan semua penghuni panti ini ku anggap keluarga.. meski berada di panti asuhan kami di biayai untuk sekolah sampai SMA kalo yang pintar di rekomendasikan untuk mendapat beasiswa untuk kuliah hingga dapat pekerjaan. kalo dapet kerja tidak boleh sombong dan melupakan panti ini makanya banyak orang sukses dan menjadi donatur di panti ini.
Nah salah satu orang pinter di panti ini adalah gue.. heheheh jadi pengelola panti asuhan mau membiayai q untuk melanjutkan kuliah, tapi kuliahnya di luar kota.  hanya biaya untuk hidup di sana aja sih seperti makan, sewa kos, kalo biaya kuliahnya dapat beasiswa, saya mengambil jurusan ekonomi di perguruan negeri itu.

Weel lanjut aja setelah sekitar 1 bulan merantau di luar kota saya banyak mempunyai teman dari yang rambut keriting sampai gak ada rambutnya. Heheh mungkin karena saya mudah akrab sama orang lain tapi teman yang paling akrab sih tina, dian dan lusi. Haya merekalah yang paling..paling akrab yang di ajak curhat2an.. tapi semua teman2 ku tidak mengetahui bahea aku adalah anak panti asuhan. Yang bereka tau aku anak ke 2 dari tiga bersaudara yang bapak dan ibu ku bekerja sebagai pemilik toko grosiran. Ya terpaksa aku berbohong karena biar gak minder. Lagi pula mereka gak akan ngecek ke sana. Bulan demi bulan berlalu tiba2 lah yang tak ku duga terjadi teman2 baikku ingin jalan2 ke rumahku.
Saat ngumpul2 di kos ku tiba2 saja lusi ngomong
“sin pengen deh jalan2 ke kampungmu... pasti panorama alana masih pedesaan baget....”
Dian dan tina pun nenyambungi “ia bener jga kao lus....”
“kita kan temen deket jlan2 ke rumah tina udah, dian udah ke rumah ku udah, tinggal ke rumah mu aja sin...”
Dengan kebingungan aku menjawab “ wah rumahku kan di luar kota sini, jauh lagi kapan2 aja ya saat liburan kalo sekarang kan masih banyak tugas kampus’’
Mereka pun kompak “ oreeee kita liburan ke desa.....”
Huh alasanku di terima juga, sukurlah.... tapi aku binggung nanti pas liburan gimana ya. Hal tersebut selalu menjadi ke pikiran oleh ku. Hari demi hari berlalu bulan pun berganti bulan. Tiba juga liburan semester. Di taman kampus seang duduk2 bersama teman2 tina pun ingat sesuatu
“oya teman2 q baru inget karang kan liburan semester jadi gak maen2 kerumahnya sinta......?”
Dian dan lusi barengan “ jadi.......... jadi,jadi,jadi..” dengan semangatnya. Aku pun bingung mencari alasan..
“ayo gimana sin....? jadi gak?..”
“eemmm apa?” tanya ku sambil binggung
“jadi apa gak, kami kan mau kerumahmu......”
“ia sin....” sambung dian
Dalam benak ku pun terlintas suatu ide agar teman2 ku gak jadi ke sana..
“ oya aku baru inget, aku gak di kasi pulang teman2 bapak ama ibu ke keluar kota, q disuruh diem disini keluarga ku yang kesini.....”
Mereka pun percaya, dengan sedikit kecewa mereka berkata
“oh gitu ya gak apa deh.. kapan2 aja jlan2 kesananya.. terus ortu mu kapan kesininya?” tanya dian
Dengan keceplosan aku jawab “ minggu depan..”
“oh mingu depan, ingat ya suruh bawain oleh2.... heheheh”. Kata tina sambil tersenyum
“ gak tau rumahnya kanggoin kita tau nyak babenya dulu..heheh” sambung dian sambil ketawa
Hari pun sudah siang kamipun pulang ke rumah dan ke kos masing2..  di jalan saya pun berjalan sambil bengong memikirkan kebodohan yg aku lakukan, wah padahal aku gak punya orang tua nemu di mana cobak orang tua. Andai saja ada orang tua jatuh dari langit bebas lah bebanku, begitu pikiran ku dalam hati. Di jalan aku pun berremu dengan bapak2 pedagang bakso yang lagi mendorong gerobak baksonya. Dari situlah terlintas sebuah ide.
“ pak2..... sini pak...”
“ ya neng mau beli bakso?” sambil memegang makkok
“ ndak pak, saya mau nawarin kerja ..bapak mau kerja gak?”
“kerja apa neng.? Banyak gak dapet duitnya?”
“gimana ya.. gini aja bapak perhari biasanya berapa dapet untung?”
“ya lumayan 150 ribu”
“ya kalo gitu, Cuma kerja satu hari aja saya bayar 250 rb tp kerjanya sama istri bapak”
“bentar dulun neng, kerja apa apa ini?” tana bapak itu sambil penasaran.
Dengan berbisik2 aku pun menjawab “kerja nyamar jadi orangtua ku pak, gampang kok, tak perlu keliling2 dapet uang, kalo bapak mau, kasitau alamat bapak, dimana bapak tinggal, sehari sebelum ekting saya datang ke rumah bapak dan menjelaskan skenaryonya, gmana pak, mau?”
“ kalo gitu ok dah neng”
Kita pun ngobrol banyak hal sembari berkenalan dan tanya2 alamat, akhirnya bebanku sedikit terbantu, akhirnya aku dapat orang yang bisa di ajak kerja sama. Hari pun berganti besok adalah saat penentuan terpaksa aku menghancurkan celengan yang aku isi selama satu semester. Isinya lumayan 600 rb buat nyewa bapak itu 250rb dan buat beli oleh2 100 rb jadi masih ada sisanya... lalu sayapun berkunjung ke rumah bapak itu dan menjelaskan bagai mana sekenaryonya, dengan panjang lebar saya menuturkan gimana saya, kehidupan ku dan segalanya lah tentang selukbeluk keluarga ku.
Pas hari H, teman2 ku pagi2 sudah datang ke kos ku sambil menggedor2 pintu.
Tog..tog..tok “sinta... sinta....”
“ia.. bentar” aku pun menbukakkan pintu” mari masuk.....
“babe dan nyak mu belum datang ya...”
“ya ia lah.. masih pagi gini.... jam 10 baru dateng”
“udah bawain oleh2 kan.....?” tanya dian
“ia....ia .. bawak kok..”
Oreeeee.....” sambung lusi sambil kegirangan
Kamipun ngobrol2 sembari menunggu bapak dan ibu ku datang, jam menunjukan angka 11 namun bapak dan ibu ku belum datang juga, ah akupun panik dalam hati jangan2 aku di tipu nih. Terdengarlah suara ketokan pintu dari puntu kamar kos ku
Tok..tok... “ permisi..permisi...”akupun langsung meloncat dari tempat tidur dan bergegas membukakan pintu....
‘”Taraaraaa...... ini dia orang tua ku teman2.......” deengan sombongnya...
“siang om.... tante......” sapa teman2 teman ku......
“ya siang dik....., saya bapak dan ibunya sinta, mumpung lewat makanya mampir ke kosnya sinta, ini aada oleh2 dari kami”
“makasi om tante............”
Berbisiklah dian ke tina” tin kok gak ada mirip2nya ya sama bapak atau ibunya”
Tina kembali berbisik ke dian “ia dian .... mungkin mirip ama neneknya kali....”
Dengan keraguan2 temanku hari itupun akhirnya berlalu satu masalah sudah teratasi, tapiaku masih takut akan terjadi sesuatu lagi. Singkat cerita , tak ku sangka sudah 1 tahun beraada di kota ini, akupun memiliki seorang pacar dari jurusan lain kami berpacaran sudah 3 bulan. Hari2 ku bahagia bersama dia.. mungkin karena baru pacaran laki ya..entah kenapa tiba2 aku sangat merindukan panti asuhan ku, aku putuskan liburan ini aku pulang. Pacarku juga tidak mengetahui bahwa aku ini aadalah anak yatim, sama seperti teman2 ku. Tapi pada suatu saat pacarku ingin kerumah di liburan ini. Aku punterus menolak hal itu dengan alasan q blum di bolehin pacaran.
@ di rumahnya dian
Dian lagi duduk2 santai di teras depanrumahnya, terdengar suara orang memukuk2 mangkok... teg...eteng..teng.... seorang tukang bakso lewat di rumahnya. Dian pun kaget baru memperhatikan pedagang bakso itu.....
*Bersambung””””””””””””””””””””””””””*

0 komentar:

Posting Komentar