Pages

Banner 468 x 60px

 

Rabu, 20 Juni 2012

Ambil saja juita

0 komentar
Tak menyangka dan tak terduga entah kenapa saya bisa kenal dengan wanita itu, jika diingat kejadian itu saya merasa tertwa sendiri kenapa waktu itu 2 tahun lebih yang lalu saya emosi dengan kelakuan teman dekat dan mantan pacar saya, saya sih binggung akan kejadian waktu itu. Baru sadar sekarang ternyata wanita seperti itu tidak pantas untuk di cintai. Berawal dulu saya kenal sama wanita di taman kota, lalu berbincang-bincang dan langsung berkenalan sambil bertukaran no hp, dari situlah saya kenal dengan juita nama wanita itu,
tak lama berselang kami pun semakin dekat tapi tak ada rasa cinta yang tumbuh di hati aku, yang ada Cuma perasaan kosong. Saya pun berfikir dari pada jomlo mending saya tembak saja si juita itu, ya akhirnya saya memutuskan menembak dia, wah mengejutkan sekali tembak langsung kena, juita langsung menerima cinta saya. Dalam hati walaupun di terima perasaan itu gak juga ada, memang benar sih hati gak bisa dibohongi. Meski pun saya sms dengan kata sayang-sayang tapi itu hanya sekedar sms agar dia merasa senang, satu bulanpun mulai berlalu pacaran pun hanya lewat hp, karena saya malas sekali bertemu malaupun hanya dia pacar ku. Mungkin karena dia kesal makanya tak lama juita berkunjung ke kosan ku, saat dia berada di depan gerbang kos ternyata teman depan kos lagi ngajak dia mengobrol, ya saya biasa aja orang gak ada rasa, setelah lama berselang dia pun masuk ke kos ku, ya sekedar bicara berbasa-basi biar ada yang di omongin, wah saya pun terkejut juita minta putus, mungkin dy tersadar bahwa saya gak ada rasa sama dia akhirnya ya putus saya mengiakan permintaanya dan dipun langsung pergi dari kos ku. Nah yang bikin saya kaget ke esokan harinya saya melihat sepeda motor miliknya parkir di depan kos tetangga ku, wah saya berpikir baru 1 hari putus udah dapat pengganti baru nih., ya saya biarkan saja mau ngapain kek mereka di dalam kos. Waktu pun berlalu, ada cerita yang lebih menghebohkan lagi si juita, ternyata semenjak kami putus juita dan teman ku dari kecil namanya toni sudah smsan telfon2an dari sebelum kita putus, nah loh panahal waktu ini dia berada di tetangga kos ku lah kok sekarang deket ama teman dekat ku?? Bener wanita gak beres ini. Saya pun mulai memperhatikan si tomi lagi nelfon apa benar si juita yang di ajak telfon-telfonan. Walau pun aku yakin tapi kalo blum ada bukti kan gak boleh menuduh sembarangan, kalau benar toni lagi dekat sama juita, ternata teman makan teman/menusuk dari belakan/pagar makan tanam dan entah apa lah bahasa kerennya atau istilahnya pokoknya artinya itu penghianat. Sempat begitu pikiran ku waktu itu, ya biasa lah pikiran ku masih labil. Sebisanya saya mencari tau apa benar si juita dan teman saya toni ada hubungan spesial. Wah memang asap gak bisa ditutupi sedalam2 dalamnya bangkai di tanam baunya sampai juga di hidung akhirnya emang benar dengan fakta dan saksi yang ada tomi dan juita ada hubungan sepesial, wah sudah kayak mie aja ada rasa sepesial. Tiba-tiba darah dari kaki naik menuju ke kepala saya pun esmosi tapi saya pendam dulu dalam hati, dulu saya berfikir, dasar teman bereng*k si*lan memang teman gak punya rasa malu masak mantan ku di garap juga. Mulai dari itu sikap saya pun berubah ke toni apa2 apan sih si toni itu gak tau malu, begitu dalam hati ku bicara. Walau pun saya tau hubunga itu tapi saya tidak langsung menuduh dan memarahinya biarkan dia yang mengatakan duluan. Hari pun terus berlangsung  hati pun masih menyimpan amarah pada toni. Mungkin toni mulai merasa bahwa sifat saya ke dia mulai berubah, mungkin di benak fikiranya dia tau bahwa aku yau hubunganya dia. 3 Bulan pun sudah berlalu, namanya manusia walau sebagai mana besarnya api amarahya pun pasti akan mengecil juga. Mulai saya berpikir wah saya kan gak ada rasa sama wanita itu kenapa harus marah, mungkin marahnya saya itu karena tidak terima dengan penghianatan teman saya masak mantana aku di embat juga... wakkakakakakakak pas ada perayaan ulang tahun kota pada malam itu toni memberanikan diri mengakui bahwa mereka berdua ada hubungan sepesial, maaf kawan aku dan juita saling cinta kita berdua pacaran, jangan marah ya kawan, begitu ucapnya toni sambil minta maaf juga. Dengan lapang dada saya pun berkata ‘ya gak apa saya dan juita juga sudah putus kan jodoh moga kalian langgen’ dengan kejadian  saya pun tersadar dia bukan wanita yang saya cintai kenapa harus aku emosi. Ya biarkan lah mereka saling cinta. Akhirnya mereka pun menikah wah dalam hati kecil saya pun berkata ‘ternyata mantan ku yang diajak menikah’ sambil tersenyum. Mungkn orang2 gak tau yang di ajak menikah toni itu adalah mantan ku, aku gak kebayang kalau orang-orang tau. Mungkin mereka di cap jelek. Ternyata kejadian itu sudah lama terjadi aku pun hanya cerita sama pacar ku, wah dia pun kaget dan tidak percaya, tidak percaya bahwa juita adalah mantan ku. Sekeras apa pun aku meyakin kan pacarku pacar ku masih gak percaya. Hahahahahaa.. saya ambil hikmahnya aja walaupun di hianati atau pun di tusuk dari belakang (gak berani het to het) yakinlah semua ada karmanya, taak perlu kita yang membalas, jika perbuatanya memang baik so buat apa kita repot. Hidup sudah susah jangan di bikn tambah rumit sobat.......

0 komentar:

Posting Komentar