Pages

Banner 468 x 60px

 

Sabtu, 26 Mei 2012

legong, tarian terakhir poutu

0 komentar

Maaf sebelumnya jika screnn shot mengenai filemnya terdapat gambar2  telanjang dada, hal ini karena filem ini di buat pada tahun 1900an pada jaman itu jarang orang yang mengenakan pakaian lengkap MOHON PERMAKLUMANYA.... tetapi dalam cerita ini tidak ada cerita yang tidak senonoh yang berunsur hara!!!!!

Legong
Legong merupakan sebuah tarian bali yang hanya boleh dibawakan oleh orang yang melum menikah pada upacara-upacara adat tertentu. Dalam cerita ini mengisahkan  cinta antara poutu, saplak(adiknya putu) dan nyonk pemuda desa yang dicintai poutu. Poutu dan saplak merupakan anak perempuan dari goesti bagoes. Dalam kisah ini deceritakan kesalah pahaman cinta poutu terhadap nyonk, tetapi yang mencintai nyonk adalah saplak adik kandung dari poutu. Agar adiknya bisa menikah tidak mendahului kakaknya maka poutu menutuskan untuk bunuh diri melompat dari jembatan.

Berawal dari
sembahyang ke pura ( tempat sembahyang) kisah cinta ini di mulai. Setelah poutu selesai sembahang dy melihat seorang pemuda yang bernama nyonk dari desanya sedang menabuh gonk (memainkan alat musik tradisional) poutu pun memperhatikan nyonk sedang menabuh gambelan.
nyonk merupakan pemuda yang lihai memainkan alat musik, poutu memperhatiakn nyonk sedang menambuh gambelan, pada saat itu nyonk berada aling depan.

  Dari situlah poutu merasakan suka pada pemuda desanya, tak sadar poutu terus memperhatikan nyonk, nyonk pun tersadar saat di perhatikan oleh poutu, nyonk pun memberikan senyuman pada poutu dan putupun tersipu malu.
 
Terlihat dari pancaran  mata poutu bahwa poutu menyukai nyonk dari hatinya yang tulus. Karena lama di sana poutu teringat bahwa ada pekerjaan menumbuk padi dirumah, ia pun bergegas menuju rumah agar bapaknya(goesti bagoes) tidak marah.
 
Di kediaman goesti bagoes. goesti bagoes bersama temanya sedang mengadu ayam-ayam miliknya. Saat itu Bapaknyapun resah dimana poutu sudah siang begini gak datan-datang, karena lagi resah menunggu anaknya datang gesti bagus pun menyuruh temanya pulang karena mau mencari poutu. Beberapa sat saplak(adikna putu) keluar dari dalam rumah untu memberi ayam-ayam peliharaanya bapaknya. Melihat saplak
bapaknya bertanya “ saplak kakak mu dimana, kenapa jam segini belum datang juga dari sembahyang”
“tidak tau ayah mungkin kakak lagi dijalan” kata saplak
“ya kalau sebentar lagi poutu gak datang coba cari dia di pure”
“ia ayah, nah itu poutu datang ayah” sambil menunjuk  poutu dan lalu masuk kedalam rumah.
 Dengan wajah yang marah goesti bagoes merdiri sambil memandangi anaknya yang datang dan bersiap untuk memarahi poutu karena sudah siang baru datang.
 
Setelah poutu di hadapanya goesti bagoes pun marah “ kenapa baru datang?! Kemana saja kamu tadi?.
Poutu pun hanya terdiam dan menunduk tidak berkata apa-apa. Ayahnya langsung melihat wajah poutu  Setelah dilihat ayahnya. 

 
Ayahya pun melihat ada sesuatu yang beda dari raut wajah anaknya. Goesti bagoes tau bahwa poutu lagi kasmaran. Hilanglah niat bogeti bagus untuk menarahi dan menghukum anaknya. Goesti baguspun tersenyum dan bertanya
 “ siapa pemuda yang kamu cintai nak? “
Poutu hanya bisa tersenyum dan menunduk malu.
Ayahapun berkata” ya sudah masuk rumah sana padinya belu ada yang menumbuk”
Sambil senyum-senyum poutu pun bergegas berlari ke dalam rumah

Sambil tertawa goesti bagoes pun berkata dalam hati “anak ku sudah dewasa, sudah waktunya ai meniah, aku harus mencari dewase (waktu yang tepat) untuk tarian legong terakihnya poutu”

 Ke esokan harinya saat putu menumbuk beras ia pun melihat saplak mambawa barang untuk di jual ke pasar, karena poutu ingin bertemu nyonk maka poutu meminta untuk tukar pekerjan dengan saplak, poutu ingin kepasar saplakpun mau tukar pekerjaan dengan kakaknya
 
Setelah di pasar poutupun ketemu dengan nyonk, lagi-lagi poutu hanya memandangi nyonk dan melupakan daganganya, karena tau di perhatikan nyonk pun mendekati poutu, merekapun mengobrol panjang lebar berdua dipasar. Hati poutu sangat bahagia karena bisa ketemu sama nyonk.
 
Setelah beberapa minggu berselang ada pementasan seni di desa dimana nyonk juga ikut sebagai  penabuh gambelan dalam acara itu. Poutupun menonton pementasan seni itu bersama ayahnya. Saat pementasan berlangsung lagi-lagi poutu hanya menatap nyonk seorang. Ketika pementasana ada tarian tetap saya mata poutu mengarah ke wayah nyonk padahal masyarakat yang lain mengarah ke tempat tarian itu. Dari situlah ayahnya tau bahwa poutu suka sama nyonk ayhnya pun bertanya kepada poutu
“mana pemuda yang kamu sukai itu?’
Lagi-lagi poutu hanya bisa menunduk tersipu malu,  ayahnya tersenyum padahal ayahnya tau siapa yang di sukai putu.
 
Setelah pementasan selesai ayahya putu menghampiri nyonk.
“anak ku jika ada waktu mampirlah kerumah ku sembari minu tuak (minuman khas bali)”
Nyonk menjawab “ ia pak jika ada waktu saya pasti mampir kesana”
“baiklah pintu rumah ku terbuka lebar untukmu nak....’kata goesti bagoes sambil tersenyum”
 
Haripun berlalu nyonk pun berniat untuk singgah ke kediaman goesti bagoes di tengah perjalanan ia melihat saplak sedang mand, dengan sedikit nakal nyonk pun mengganggu saplak dari situlah nyonk mulai menyukai saplak yang merupakan adik kandung dari poutu, niat kunjungan kee rumah poutu pun batal terjadi.. nyonk dan saplak pun pacaran, tetapi nyonk tidak tau bahwa saplak itu adalah adik kandung poutu. Saplak dan nyong sering bertemu cinta merekapun semakin dalam, suatu ketika iapun ingin tau anak siapa saplak itu iapun bertanya kepada orang2. Setelah tau bahwa saplak anak igusti bagus ia pun ingin melamar saplak.
 
Di jalan nyonk pun bertemu dengan poutu sedang berbelanja, karena sudah tau bahwa poutu akan jadi  calon kakak iparnya nyonk pun baik dan ramah pada poutu, mereka berbincang-bincan di jalanan. Poutupun sedang ada nyok di sampingnya padahal nyonk mencintai adiknya poutu, tetapi nyonk merahasiakanya agar poutu tidak sakit hati.

Ke esokan harinya nyonk memberanikan diri untuk melamar saplak ke rumah ida bagus, saat itu ida bagus berada di depan rumahnya, ia melihat nyonk datang. Ida bagus pun menyambut gembira kedatangan nyonk , ida bagus mengira bahwa nyonk akan melamar poutu, ia mempersilahkan duduk dan bebincang-bincang dengan nyonk. Setelah beberapa lama ngobrol nyonk pun memberanikan dirinya untunk melamar
“pak saya suka dengan anak bapak, saya ingin menikah dengan anak bapak”
Ida bagus berkata “ ia saya sudah tau itu, kalian sudah cukup dewasa sudah waktunya untuk menikah, tapi tunggu dulu biarkan poutu melakukan tarian terakhirnya( tari legong)”
“ maaf pak bukan putu yang saya cintai tetapi saplak yang ingin saya lamar” tegas nyong berkata dengan gugup..
“ apa.......!!! jadi kamu ingin melamar saplak?? Ini mustahil bukanya kamu sukanya sama poutu?” ida bagus sambil marah2.
Nyonk pun menegaskan” maaf pak saya dengan poutu hanya teman biasa, saya mencintai saplak”
“ini tidak boleh terjadi poutu lebih dewasa jadi dia yang harus duluan menikah” tegas goesti bagus
“tapi pak saya tidak bisa membohongi hati saya, saplak yang aku cinta.......” jawab nyok
“poutu gak boleh tau hal ini dy bisa sakt hati mengetahuinya, saya tidak restui kamu untuk menikah dengan saplak. Pergi kamu dari rumah ku jangan injakan kaki lagi disini” boesti bagus sambil marah-marah menyiruh nyonk pergi.


Karena tau bahwa cintanya tidak direstui oleh orang tua saplak maka nyonk membuat surat untuk saplak, isi dalam surat itu.................................BERSAMBUNG..................
      ..

0 komentar:

Posting Komentar